Awas modus baru penipuan ++

Posted: 24 October 2011 in ::::: Tips n Triks

Hati2 dengan modus penipuan dan pencurian pulsa terbaru (versi saya), dengan mengatasnamakan teman kita yang berganti nomor baru. Pencurian ini diindikasikan ada kaitannya dengan pemanfaatan jejaring social yang marak saat ini (facebook salah satu contohnya)
Kejadian ini bener2 saya alami kemarin siang sampe lanjut sore (Alhamdulillah saya cuma kena pulsa saja buat maki2 tuh maling pulsa/MP). Kejadiannya berawal dari telepon masuk dengan nomor baru a.k.a tidak dikenal. Oke saya angkat seperti biasa dan mulai ngobrol. Tetapi saat awal mula saya tanyakan nama, si pelaku bertingkah seolah dia teman saya yang habis ganti kartu. (berikut penggalan pembicaraannya gan..)
……………..
TS : sepurane iki sopo ya? (maaf ini dengan siapa ya?)
MP : mosok ra ngenali suarane? aku koncomu.. (masak tidak mengenali suaranya? Saya temanmu)
(sambil berpikir saya coba mengingat ingat siapa suara diseberang, karena memang mirip sekali dengan teman saya)
TS : mas di*d** to? (gak usah diartikan juga dah tau)
MP : iyo bener
TS : lho mas ganti nomer meneh to? lha sing lawas nang ndi? (lho mas ganti nomer lagi? lha nomor yang lama kemana?)
MP : nomer sing lawas wis tak pateni, akeh sing ganggu. (nomor yang lama sudah di nonaktivkan, karena banyak yang ganggu)
MP : za aku enek barang BM an kalo mau (logat dicampur antara bahasa Indonesia dan jawa) ada mulai laptop sampe hape, kalo mau nanti saya ambilkan sekalian. Kebetulan ada teman yang ngabari kalo BC lagi ada lelangan.
(FYI teman saya mas di*d** lagi kerja di pulau perbatasan dengan LN, pikiran saya barang2 seperti itu wajar adanya dan mudah untuk bias ditemui)
MP : kalo minat nanti saya kirimi list barang yang mau dilelang ya.
TS : ok mas tak tunggu.
Setelah jeda beberapa menit berselang ada lima sms masuk dengan rincian barang BM yang dijual dengan harga miring, nih saya kasi liat list barang yang ditawarkan.
Sms 1 : Laptop Sony Vaio VPC-CA15FG, harga Rp. 4jt/unt. Kondisi barang baru didalam kotak & Garansi 1 thn.
Sms 2 : Laptop Toshiba Satellite L635-1024XR, harga Rp. 4jt/unt. Kondisi barang baru didalam kotak & Garansi 1 thn.
Sms 3 : Laptop Acer Aspire 4741-43250Mn, harga Rp. 3jt/unt. Kondisi barang baru didalam kotak & Garansi 1 thn.
Sms 4 : Apple IPad (Sg Set) mulai dari 2.5jt/unit sampai 5jt/unit, Kondisi barang baru didalam kotak & Garansi 1 thn.
Sms 5 : Apple Iphone 4 FU mulai 2jt/unit sampai 4jt/unit, Kondisi barang baru didalam kotak & Garansi 1 thn.
Sms 6 : HP Nokia, BB, Samsung, Sony Eriscsson seri high-end cuma 2jt/unit. Kondisi barang baru didalam kotak & Garansi 1 thn.
Sms 7 : Camera Digital / SLR (ane gak paham) mulai dari 2.5jt/unit sampai 5jt/unit, Kondisi barang baru didalam kotak & Garansi 1 thn.
Siapa yang nggak goyah pendirian kalo liat barang new dengan bandrol miring. Yaudah saya balas sms
TS : ok mas tak ngomong ujub sik yo. (oke mas tak bilang istri dulu)
MP : ok, Klu minat jgn kelamaan d kbri yo, rncn sore ini mau ambil jd bs skalian tak ambilin.
Selesai sms ya kebayang barang murah tapi mau gimana lagi dana cekakšŸ˜€, akhirnya sepakat gak ambil barang satu pun. Skalian nntn motoGP sepang yang berakhir tragis. Setelah selang 1.5 jam sms masuk lagi dari si MP dan menanyakan jadi tidaknya ambil barang BM.
MP : Pye ada rencana nitip gak? (gimana ada rencana nitip nggak?)
TS : Maaf mas, nggak dulu kapan2 aja
MP : Ok. Oh yo, jaluk tlg isike pulsaku sik yo. Td buru2 brngkat kmri, nnti tak genteni (Ok, oh iya, minta tolong isikan pulsaku ya. Td buru2 berangkat kemari, nanti saya ganti)
TS (diwakili istri, kebetulan lagi sholat) : Yang berapa?
MP : yang 50
Istri merasa ada yang gak beres akhirnya gak digubris. Setelah selesai sholat baru dikasi tau kalo mas di*d** minta pulsa. TS juga mikir kenapa minta pulsa segala padahal mas di*d** di sana juga ada istri (kenapa harus minta kirim pulsa dari jawa???). Ok penesaran saya coba telp nomor mas di*d** yang lama. Dan hasilnya klop. Mas di*d** yang asli bilang kalo dia hanya punya satu nomer dan gak pernah ganti2, dan selama 2 minggu ini gak ada berita tentang barang BM.
Penasaran saya sms maki2 si MP terlebih dahulu, kemudian telp si MP dan menanyakan siapa aslinya.
TS : he c*k koen sopo sih? Mas di*d** ora bakalan ngapusi koyo raimu c*k. jianc*k raimu, awas ketemu mati koen (gak usah dijelaskan lah..)
MP : aku di*d**, kamu lak (edited) to? (dia menyebut nama id saya, dan hanya itu clue yang saya peroleh kalo dia bener2 MP)
Setelah itu langsung dimatikan tu telpon. Masi belum terima kembali saya telp (lha bodonya kok ya diangkat ya?) ya udah pisuhi sekali lagi
TS : jianc*k an raimu, awas yo ketemu maneh as*u koen
Setelah tau kejadian tersebut berawal dari keteledoran saya sendiri maka buru2 saya hapus tuh nomor telp yang ada di jejaring sosial.
Dari kejadian di atas bisa diambil hikmah jika jangan sapai kita teledor memunculkan nomor atau memberikan nomor telepon meskipun itu urgent. So tetep ingat pesen dari bang napi ya, waspadalah-waspadalah!!!!!

Comments
  1. setia1heri says:

    wah nais inpoh bro…
    gak smpe kena tipu

    salamkenal juga dr wong ronggolawe sing ning altar giri gresikšŸ˜›

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s